Konsultasi Pengobatan
HIV/AIDS dan Kecanduan Narkoba
WA: 0822.4610.4034
SMS 08787.882.1248 - 081385386583
Home » , , » KLAMIDIA, Infeksi Alat Kelamin

KLAMIDIA, Infeksi Alat Kelamin

Written By Blogs owner SidikRizal on Minggu, 06 April 2014 | 16.27

  1. Identifikasi
Infeksi melalui hubungan seksual, pada pria muncul sebagai uretritis; dan pada wanita sebagai servisitis mukopurulen. Manifestasi klinis dari uretritis kadang sulit dibedakan dengan gonorrhea dan termasuk adanya discharge mukopurulen dalam jumlah sedikit atau sedang, gatal pada uretra dan rasa panas ketika buang air kecil.

Infeksi tanpa gejala bisa ditemukan pada 1 – 25 % pria dengan aktivitas seksual aktif. Komplikasi dan gejala sisa mungkin terjadi dari infeksi uretra pada pria berupa epididimitis, infertilitas dan sindroma Reiter. Pada pria homoseksual, hubungan seks anorektal bisa menyebabkan proktitis klamidia.

Pada wanita, manifestasi klinis mungkin sama dengan gonorrhea, dan seringkali muncul sebagai discharge endoservik mukopurulen, disertai dengan pembengkakan, eritema dan mudah mengakibatkan perdarahan endoservik disebabkan oleh peradangan dari epitel kolumnair endoservik. 

Namun, 70 % dari wanita dengan aktivitas seksual aktif yang menderita klamidia, biasanya tidak menunjukkan gejala. Komplikasi dan gejala sisa berupa salpingitis dengan risiko infertilitas, kehamilan diluar kandungan atau nyeri pelvis kronis.

Infeksi kronis tanpa gejala dari endometrium dan saluran tuba bisa memberikan hasil yang sama. Manifestasi klinis lain namun jarang terjadi seperti bartolinitis, sindroma uretral dengan disuria dan pyuria, perihepatitis (sindroma Fitz-Hugh-Curtis) dan proktitis.

Infeksi yang terjadi selama kehamilan bisa mengakibatkan ketuban pecah dini dan menyebabkan terjadinya kelahiran prematur, serta dapat menyebabkan konjungtivitis dan radang paru pada bayi baru lahir. Infeksi klamidia endoserviks meningkatkan risiko terkena infeksi HIV.

Infeksi klamidia bisa terjadi bersamaan dengan gonorrhea, dan tetap bertahan walaupun gonorrhea telah sembuh. Oleh karena servisitis yang disebabkan oleh gonokokus dan klamidia sulit dibedakan secara klinis maka pengobatan untuk kedua mikroorganisme ini dilakukan pada saat diagnosa pasti telah dilakukan. Namun pengobatan terhadap gonorrhea tidak selalu dilakukan jika diagnosa penyakit disebabkan C. trachomatis.

Diagnosa uretritis non gonokokus (UNG) atau diagnosa servisitis non gonokokus ditegakkan biasanya didasarkan pada kegagalan menemukan Neisseria gonorrhoeae melalui sediaan apus dan kultur.

Klamidia sebagai penyebab dipastikan dengan pemeriksaan preparat apus yang diambil dari uretra atau endoserviks atau dengan tes IF langsung dengan antibodi monoklonal, EIA, Probe DNA, tes amplifikasi asam nukleus (Nucleic Acid Amplification Test, NAAT), atau dengan kultur sel.

NAAT bisa dilakukan dengan menggunakan spesimen urin. Organisme intraseluler sulit sekali dihilangkan dari discharge. Untuk penyakit lain, lihat uretritis non gonokokus dibawah.

2. Penyebab penyakit.
Chlamydia trachomatis, imunotipe D sampai dengan K, ditemukan pada 35 – 50 % dari kasus uretritis non gonokokus di AS. 100

3. Distribusi penyakit.
Tersebar diseluruh dunia, di AS, Kanada, Australia dan Eropa, penyakit ini meningkat terus selama 2 dekade terakhir.

4. Reservoir : manusia

5. Cara penularan : hubungan seks.

6. Masa inkubasi : Tidak jelas, mungkin 7 – 14 hari atau lebih panjang.

7. Masa penularan : Tidak diketahui. Relaps bisa terjadi.

8. Kerentanan dan kekebalan.
Semua usia rentan terhadap penyakit ini. Tidak ditemukan kekebalan setelah infeksi, imunitas seluler bersifat imunotipe spesifik.

9. Cara-cara pemberantasan.
A. Cara pencegahan.
  1. Penyuluhan kesehatan dan pendidikan seks : sama seperti sifilis (lihat Sifilis, 9A) dengan penekanan pada penggunaan kondom ketika melakukan hubungan seksual dengan wanita bukan pasangannya.
  2. Pemeriksaan pada remaja putri yang aktif secara seksual harus dilakukan secara rutin. Pemeriksaan perlu juga dilakukan terhadap wanita dewasa usia dibawah 25 tahun, terhadap mereka yang mempunyai pasangan baru atau terhadap mereka yang mempunyai beberapa pasangan seksual dan atau yang tidak konsisten menggunakan alat kontrasepsi. Tes terbaru untuk infeksi trachomatis dapat digunakan untuk memeriksa remaja dan pria dewasa muda dengan spesimen urin.
B. Pengawasan penderita, kontak dan lingkungan sekitar.
  1. Laporan pada instansi kesehatan setempat; laporan kasus wajib dilakukan dibanyak negara bagian di AS, Kelas 2B (lihat Tentang pelaporan penyakit menular).
  2. Isolasi: tindakan kewaspadaan universal, bisa diterapkan untuk pasien rumah sakit. Pemberian terapi antibiotika yang tepat menjamin discharge tidak infektif; penderita sebaiknya menghindari hubungan seksual hingga kasus indeks, penderita atau pasangannya telah selesai diberi pengobatan yang lengkap.
  3. Disinfeksi serentak: Pembuangan benda-benda yang terkontaminasi dengan discharge uretra dan vagina, harus ditangani dengan seksama.
  4. Karantina: tidak dilakukan.
  5. Imunisasi kontak: tidak dilakukan.
  6. Investigasi kontak dan sumber infeksi. Pengobatan profilaktik diberikan terhadap pasangan seks lain dari penderita, dan pengobatan yang sama diberikan kepada pasangan tetap. Bayi yang dilahirkan dari ibu yang terinfeksi dan belum mendapat pengobatan sistemik, foto thorax perlu (101) diambil pada usia 3 minggu dan diulang lagi sesudah 12 – 18 minggu untuk mengetahui adanya pneumonia klamidia sub klinis.
  7. Pengobatan spesifik: Doksisiklin (PO), 100 mg 2 kali sehari selama 7 hari atau tetrasiklin (PO), 500 mg, 4 x/hari selama 7 hari. Eritromisin adalah obat alternatif dan obat pilihan bagi bayi baru lahir dan untuk wanita hamil atau yang diduga hamil. Azitromisin (PO) 1 g dosis tunggal sehari juga efektif.
C. Penanggulangan Wabah: tidak ada.
D. Implikasi bencana: tidak ada.
E. Tindakan internasional: tidak ada.

OBAT HERBAL KLAMIDIA DAN GONORRHEA
Herbal Alami, Ramuan Tradisional. BPOM RI No.POM TI104242341.
Aman Dan Tanpa Efek Samping.

Penyakit Kelamin WanitaKlamidia (Chlamydia) dan gonore adalah penyakit menular seksual yang sangat umum (PMS) yang disebabkan oleh bakteri. Di Amerika Serikat, sekitar 3 juta orang mendapatkan klamidia (Chlamydia) setiap tahun dan sekitar 650.000 orang mendapatkan gonore. Klamidia (Chlamydia)  dan gonore dapat menginfeksi baik pria maupun wanita.

Obat yang tepat untuk mengatasi penyakit gonore dan klamidia secara alami bisa anda coba dengan mengkonsumsi ramuan tradisional TricaJus. Yang terbuat dari bahan herbal alami tanpa terkontaminasi dengan campuran bahan kimia sedikitpun. Zat efektif yang terdapat dalam TricaJus untuk mengatasi gonore dan klamidia yaitu senyawa alami Azadirachtin. Senyawa ini berfungsi baik sebagai anti parasit, anti bakteri, anti kuman, anti virus, dipercaya bekerja efektif dalam menghambat, menghentikan, membunuh, dan membuang bakteri Neisseria Gonorrhoaea.

Selain itu, Tricajus juga sangat bermanfaat sebagai anti Inflamasi (anti peradangan), sehingga secara alami dapat memperbaiki jaringan kulit dan sel-sel tubuh yang rusak akibat perkembang biakan kuman Neisseria Gonorhoaea.

TricaJus aman dan tanpa efek samping, serta tidak menimbulkan efek ketergantungan bila dikonsumsi dalam jangka panjang. Berstandar Internasional(GMP) dan terdaftar di BPOM RI dengan No.POM TI104242341.

Pengiriman ke-Seluruh Indonesia, dimana pembayaran bisa berlaku setelah barang sampai. Untuk informasi pemesanan selengkapnya klik saja >>
Cara Pemesanan TricaJus


Konsultasi Pengobatan & Pemesanan
HIV/AIDS dan Klamidia/Gonorrhea
Hotline/SMS: 087878821248
DirectCall (021)9346.1965
WhatsApp: 081385386583

0 comments:

 
Support : Webrizal | Tutorial | My Opini
Copyright © 2009-2014. KlinikHerbalis.- - All Rights Reserved
Template Recreated by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger